Category Archives: Untold Stories

bripda taufik

Kisah Bripda Taufik yang tinggal di bekas kandang sapi

ILMU KEPOLISIAN – Seorang polisi di Yogyakarta, bernama Bripda Muhammad Taufik Hidayat yang tinggal di bekas kandang sapi mendadak jadi sorotan di tengah mencuatnya kasus dugaan rekening mencurigakan seorang jenderal. Hal ini sebagaimana dilansir oleh laman news.liputan6.com beberapa waktu yang lalu.

Taufik menceritakan awal mula keluarganya tinggal di bekas kandang sapi. Yakni lantaran orangtuanya cerai. Taufik dan adiknya ikut ayah. Setelah itu, rumah dijual dan uang hasil jual rumah hanya bisa digunakan untuk membeli mobil pikap sebagai modal usaha dan sewa lahan di kandang sapi itu.

“Rumah waktu itukan sejak bapak ibu cerai rumah dijual sama ibu. Rencananya mau bikin rumah lagi nggak bisa. Akhirnya saya sama adik-adik dan bapak di situ dan ibu saya nikah lagi. Anak-anak semuanya ikut bapak,” ujar polisi yang punya hobi nyanyi itu.

Anggota polisi tersebut mengungkapkan uang sewa rumah bekas kandang sapi yang dikeluarkan ayahnya, Prayitno, yakni sebesar Rp 170 ribu per tahun. Tempat tinggal yang dihuninya tersebut berdiri di atas tanah milik desa dengan kondisi yang memprihatinkan.

Sudah cukup lama Taufik tinggal terpisah dengan ibunya. Walau demikian, Taufik tetap berkomunikasi dengan wanita yang melahirkannya itu. Bahkan saat diterima jadi polisi, ia sempat menelepon sang bunda.

Meski dengan kondisi keluarganya seperti ini, Taufik mengaku dirinya tak mengizinkan adik-adiknya ikut dengan ibunya. Hal itu lantaran Taufik ingin dirinya yang bertanggung jawab untuk mengurus adik-adiknya.

“Ibu tahu saya jadi polisi, ya jelas senengnya anaknya jadi polisi. Selama saya sudah di polda ini belum pernah ketemu soalnya di Bogor. Komunikasi lewat HP sering. 1 tahun nggak ketemu dengan ibu. Ibu pernah datang ke rumah. Saya nggak bolehin ikut Ibu, ya alasanya saya yang tahu. Intinya saya ingin tanggnung jawab adik-adik saya,” jelas dia.

Walaupun pisah dengan sang ibu, dia mengaku pernah melihat adik-adiknya menangis karena merasa kangen. Namun dia berusaha selalu menghibur agar adiknya tetap tegar dan kuat. “Adik saya nangis ya paling kangen sama ibu saya. Tapi kan dia kan banyak main sama temennya. Jadi nggak gitu sedih ya. Ada lah rasa sedih tapi nggak pernah nangis kenceng,” kata Taufik.

Selain itu, Taufik mengaku pernah memiliki seorang kekasih. Namun karena ingin fokus mengejar cita-cita sejak masuk sekolah polisi, ia akhirnya memutuskan untuk tidak memikirkan perihal hubungan cinta.

“Belum punya pacar. Dulu pernah punya pacar pas masuk sekolah itu saya fokus ke sekolah. Nggak kepikiran lagi. Belum kepikiran. Yang penting adik-adik saya sekolah dulu,” tandas Taufik.

Gaji Pertama

Bripda Taufik diketahui merupakan anggota baru di bagian Dit Sabhara Polda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Lelaki itu mengaku ingin memberikan gaji pertamanya keluarga, yakni untuk bapak dan adik-adiknya. Dia bertekad akan memindahkan kerabatnya itu dari rumah bekas kandang sapi ke rumah kontrakan yang lebih baik.

“Biasanya gajinya kan rapelan 2 bulan yang jelas buat bapak sama adik-adik saya dulu. Sementara saya akan ngontrak dulu,” ujar Taufik, Kamis (15/1/2015).

Dia menjelaskan, selama ini adik-adiknya mengalami kesulitan jika ingin belajar lantaran penerangan cahaya yang kurang. Karenanya, ia ingin sang adik bisa tinggal di kontrakan agar bisa belajar lebih nyaman.

“Soalnya kasihan kalau adik adik belajar saat malam. lampunya hidup pas magrib sama pas subuh saja,” ujar tandas Bripda Taufik. (Riz)

 

kisah aiptu jaelani

Kisah Aiptu Jailani tilang anggota KPK dan istrinya sendiri

ILMU KEPOLISIAN – Uang, kehidupan mewah dan memberi setumpuk harta benda pada anak-istri, kerap menjadi penggoda bagi siapa saja yang bergaji kecil. Tak heran pekerjaan yang dekat dengan ‘lahan basah’ selalu menjadi incaran siapa saja di negeri ini. Berikut kisah AIPTU Jailani seorang anggota Polri yang jujur dan berani karena benar, sebagaimana dilansir oleh laman merdeka.com

Di kepolisian misalnya, di korps kesatuan lalu lintas, sudah menjadi rahasia umum, kalau menjadi ‘lahan basah’ bagi anggota kepolisian, mulai dari pengadaan Surat Izin Mengemudi (SIM) hingga surat tilang.

Di tengah-tengah gencarnya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengusut tuntas kasus korupsi Simulator SIM di Satlantas Polri, masyarakat disuguhkan aksi jujur seorang anggota Polantas di Polres Gresik, Jawa Timur. Karena ketegasannya dan anti suap, namanya menjadi tenar melebihi nama kapolresnya sendiri. Bahkan dia kerap menerima penghargaan atas kejujuran dan keteladanannya selama 23 tahun mengabdi di korps baju coklat.

Adalah Aiptu Jailani, anggota Satlantas Polres Gresik, yang sempat menerima penghargaan dari Polda Jawa Timur karena kredit point dengan jumlah surat tilang terbanyak, yaitu 2400 surat tilang selama satu tahun. Itu artinya, setiap hari rata-rata dia menilang enam hingga delapan pelanggar lalu lintas.

Yang ditilang Jailani pun beragam, mulai dari warga sipil, petinggi polisi, TNI, wartawan hingga pejabat Pemkab Gresik. Bahkan, di tahun 2012, suami dari Rahmawati itu, pernah menilang seorang anggota KPK dan istrinya sendiri.

Saat itu, diceritakan Jailani, dia melihat mobil yang menerobos lampu merah, lalu saya kejar. “Saat mobil sudah saya hentikan, saya mencatat surat tilang, lalu si pengemudi keluar dan menyodorkan uang Rp 50 ribu kepada saya,” ungkap Jailani.

Mendapat uang itu, yang entah jebakan atau memang sengaja menguji kejujuran Jaelani, bapak dari Nilam AW (15) dan M Karim (13) itu menolak dan meminta yang bersangkutan mengikuti aturan yang berlaku.

Ditolak oleh si polisi, si pengemudi malah mengeluarkan tanda anggota KPK sambil meminta ‘damai’ yang padahal, mestinya anggota KPK yang notabene-nya petugas pemberantas tindak korupsi, men-support anti suap.

“Mesti begitu, ya tetap saya proses. Sebab cara mengemudinya, bisa membahayakan orang lain dan dirinya sendiri,” kata Jailani tanpa menyebut nama si pengemudi sambil memperagakan cara anggota KPK itu memperlihatkan identitasnya.

Tak hanya anggota KPK, Jailani juga pernah menilang seorang perwira dari Polda Jawa Timur yang tinggal di daerah Gresik. Gara-garanya, si perwira tersebut memarkir kendaraannya tepat di rambu larangan parkir. Padahal, mobilnya itu di depan rumahnya sendiri, yang berada tepat di pinggir salah satu jalan protokol.

Kemudian, keesokan harinya, sekitar pukul 06.00 WIB, Jailani yang melihat itu, mendatangi rumah si perwira dan mengetuk pintu rumahnya. Sang pemilik rumah marah dengan ulah Jailani dan menelepon Kapolres Gresik agar menindak tegas ulah Jailani.

“Saat itu, saya meminta surat-surat mobilnya untuk saya periksa dan beliau (si perwira Polda Jatim) bilang: Saya ini dari Polda loh Dik. Saya bisa saja meminta kapolres untuk memberi sanksi sama kamu. Tapi akhirnya beliau memahami soal aturan lalu lintas dan mengerti dengan tugas dan tanggung jawab saya sebagai petugas,” kata Jailani menceritakan pengalamannya.

Selanjutnya, kisah aksi tilang Jailani yang paling diingat oleh warga Gresik. Kisah Polantas kelahiran Jombang 44 tahun silam itu, ketika menilang sang istri, Rahmawati (45), warga Jalan Jaksa Agung Suprapto Gg 6D/23 pada bulan Maret 2012.

Saat itu, Jailani bertugas mengamankan Car Free Day (CFD). Istrinya yang dalam perjalanan pulang, melintasi gang kecil dan terjebak di jalur CFD. Oleh polisi lain, Rahmawati diarahkan keluar dari area CFD. Sayang, pelanggaran itu, diketahui suaminya yang tengah mensweeping pengendara motor yang melanggar rambu CFD.

Rahmawati pun mendapat tilang dari sang suami. “Untung hari itu, hanya teguran tilang simpatik saja, sehingga istri saya tidak sampai disidang. Dan untungnya juga, istri saya mau mengerti dan memahami tindak tegas saya. Justru dia mendukung aksi saya,” ungkap Jailani sembari tersenyum geli.

bripda eka

Kisah Bripda EKA yang nyambi jadi tukang tambal ban

ILMU KEPOLISIAN– Berikut adalah kisah seorang polwan yang nyambi jadi tukang tambal ban di Polda Jawa Tengah sebagaimana dilansir oleh laman kompas.com beberapa waktu yang lalu…Bengkel tambal ban sekaligus rumah yang ditinggali Bripda Eka Yuli Andini (19) bersama keluarganya terbilang kurang layak. Rumah yang terletak di Jalan Veteran, Pasar Sapi, Salatiga, ini hanya berukuran 6 x 6 meter. Dindingnya dari papan dan lantai plesteran menghitam akibat ceceran oli.

Di rumah itu, ada dua kamar berpintu gorden yang menjadi tempat istirahat Eka bersama adik dan kedua orangtuanya. Tidak ada ruang tamu atau ruang keluarga di sana. Kamar tidur tanpa ventilasi itu langsung berbatasan dengan ruang tamu yang penuh dengan peralatan bengkel dan onderdil kendaraan.

Rumah kontrakan Bripda Eka juga tidak mempunyai halaman. Teras berukuran 2 x 3 meter difungsikan sebagai tempat kerja ayahnya untuk menambal ban. Tempat itu langsung berbatasan dengan trotoar jalan raya.

“Rumah ini kontrak per tahunnya Rp 2 juta, kata ibu. Selama tinggal di sini, pernah kebanjiran tiga kali. Air saat itu meninggi selutut,” kata Bripda Eka yang ditemui, Rabu (25/2/2015) sore.

Kena tipu

Memang, di rumah itu terlihat beberapa bagian atap rumah yang bocor. Kebetulan saat Kompas.com berkunjung ke sana, hujan turun sangat deras. Saat melongok ke atas, terlihat banyak kayu yang sudah lapuk dan beberapa genting ada yang melorot. “Kami pindah di sini tahun 2005. Saat itu, saya masih kelas III SD. Ceritanya kami ditipu,” ujar Eka.

Menurut Eka, kedua orangtuanya, Sabirin (49) dan Darwanti (40), dulu mempunyai sebuah rumah di Kebonsari, Kalicacing, Salatiga. Rumah itu ditinggali bersama dengan kakek Eka. Namun, sepeninggal sang kakek, keluarga Sabirin terpaksa angkat kaki dari rumah itu lantaran ada pihak ketiga yang mengklaim memiliki rumah tersebut.

“Rumah kami sudah diambil orang karena kena tipu. Kata ibu, dulu rumah itu dibeli oleh Mbah (kakek). Tapi, sayangnya, karena orang zaman dulu, jual belinya antar-dua orang tidak pakai surat-surat. Saat kakek meninggal tahun 2005, kami diusir,” kenang Eka.

Tidak terasa, hampir 10 tahun, Eka dan keluarganya menempati rumah kontrakan sekaligus tempat ayahnya mengais rezeki. Namun, kenangan akan rumah lamanya di Kebonsari masih teringat sampai sekarang. “Sampai-sampai, bapak menamai bengkel ini Bonsa. Itu diambil dari nama kampung kami dulu, Kebonsari,” tutur Eka.

“Tapi, kami sudah ikhlaskan, insya Allah mau beli rumah kalau uangnya sudah cukup,” kata Eka sambil tersenyum.

Kini, Eka hanya berharap dengan penghasilannya sebagai polisi, kondisi perekonomian keluarganya dapat terbantu. Sejak dua bulan bertugas menjadi anggota Sabhara Polresta Salatiga, Eka mengaku sudah sekali menerima gaji, yang seluruhnya diserahkan kepada sang ibu. “Belum lama ini terima, dirapel (dua bulan),” kata Eka lagi.

Kisah-AKP-Eny-Suprapti-SE-MH-mantan-tukang-sayur-yang-jadi-Kanit-Bimmas--300x225

Kisah AKP Eny Suprapti SE MH (mantan tukang sayur yang jadi Kanit Bimmas )

 

ILMU KEPOLISIAN – Perjalanan hidup anggota Polri yang menyimpan cerita bagi anggota yang bersangkutan, ternyata bisa menjadi sumber motivasi bagi anggota yang lain. Berikut adalah kisah seorang tukang sayur yang berhasil menjadi polwan di Polda Jawa Tengah sebagaimana dilansir oleh laman bhabinkamtibmas.com beberapa waktu yang lalu…

Berbekal kedisiplinan dan tekad yang kuat untuk menggapai cita-cita, Eny Suprapti meniti karier sebagai polisi wanita. Siapa sangka masa remajanya ia lalui dengan perjuangan yang berat akibat keterbatasan ekonomi. Wanita yang telah menginjak usia 38 tahun itu kini menempati posisi penting di Polsek Genuk, yakni sebagai Kanit Bimmas dengan pangkat Ajun Komisaris Polisi (AKP).

Ibu dua anak ini menuturkan bagaimana awal ia menempuh studi di Sekolah Pendidikan Kepolisian Negara (SPN) hingga akhirnya bisa menjadi perwira berpangkat balok dua ini.

Cita-cita menjadi polwan telah ada di benaknya sejak kelas 2 SD. “Waktu itu saat melintas di jalan bersama ayah, ayah saya putar balik motor karena melihat polwan di jalan. Saya ditunjukkan itu loh polwan. Sejak itu saya mulai tertarik jadi polwan,” tuturnya.

Berasal dari keluarga yang kurang mampu, Eny pun sadar cita-citanya itu tidak mudah untuk diraih. Sedari SMP, Eny telah ikut bekerja keras membantu perekonomian orangtuanya. Tujuannya agar beban orangtuanya bisa ringan, dan berharap cita-citanya nanti didukung oleh kedua orangtua.

“Waktu SMP, saya itu jualan jagung rebus keliling di Perumahan Plamongan Indah,” ujarnya.

Bahkan pernah Eny terjebak hingga malam hari di kompleks perumahan itu lantaran hujan deras. Dia hanya berteduh di emperan rumah orang tanpa masuk ke dalam rumah.

Jual sayur
Berjualan jagung rebus itu digeluti Eny hingga tamat SMP. Beranjak ke bangku SMA, ia pun menggeluti pekerjaan baru. “Saya jualan sayur di Pasar Peterongan,” katanya.

Pekerjaan itu dilakukan Eny setiap hari tanpa meninggalkan bangku sekolah. Setiap jam dinding menunjuk pukul 01.00, dia sudah mempersiapkan sepeda ontel lengkap beserta keranjang di sisi kiri dan kanan belakang sepeda yang sudah berisi penuh sayuran.

Ketika sudah siap, dia pun mengayuh sepeda ontel dari rumah orangtuanya di Mranggen, Demak, menuju ke Pasar Peterongan, Semarang. “Itu saya lakukan setiap hari. Jadi sesama tukang sayur kami sering balapan,” kenangnya.

Untuk mendukung cita-citanya selepas SMA, ia mulai melatih diri dan berlatih taekwondo. Ia pun bisa meraih sabuk (ban) merah.

Setelah tamat SMA, Eny mulai menuturkan niatannya untuk mendaftar menjadi anggota polwan kepada orangtuanya. Lantaran kondisi keluarga yang terbilang kurang mampu, terang saja ayah dan ibunya hanya bisa mendukung.

“Saya cuma minta doa restu kepada orangtua. Selebihnya, saya berusaha dan serahkan sepenuhnya kepada Tuhan,” kata Eny.

Berbekal niat kuat, fisik, dan kedisiplinan, Eny pun kemudian mendaftar menjadi anggota polwan pada 1996-1997. Namun ketika seleksi akhir di Jakarta, Eny dinyatakan tidak lolos.

Itu tidak membuatnya kecewa. Entah kebetulan atau tidak, Eny seolah mendapat wangsit di malam sebelum pengumuman kelulusan. “Jadi saya mimpi ada perwira polwan mengajak saya jalan-jalan di SPN. Lalu dia bilang kalau saya tahun ini tidak lolos, namun tahun depan insha Allah saya lolos,” kata wanita yang tinggal di Tlogomulyo, Pedurungan, ini.

Di tahun angkatan 1997-1998, benar saja Eny dinyatakan lolos menjadi anggota polwan berpangkat Bripda. Berselang beberapa tahun kemudian, Eny pun melanjutkan jenjang pendidikannya ke strata satu. Tahun 2008 Eny dinyatakan lulus seleksi Sekolah Calon Perwira (Secapa).

Hingga saat ini, buah dari hasil kerja keras itu sudah dinikmatinya. “Lakukan yang terbaik semampumu, selebihnya, berdoa, dan biarkan Tuhan yang menentukan,” ujar Eny (bhabinkamtibmas.com)